Alvyanto Rhodophyta 1

Ganggang merah atau Rhodophyta adalah salah satu kelas dari ganggang berdasarkan zat warna atau pigmentasinya. Dasilva dan Gyllenberg ( 1973) mengidentiikasi warna merah pada ganggang ini disebabkan oleh pigmen fikoeritrin dalam jumlah banyak dibandingkan pigmen klorofil, karoten, dan xantofil. Fott dan Novakova ( 1969) menyatakan bahwa ganggang ini pada umumnya banyak sel (multiseluler) dan makroskopis. Ganggang ini dapat mencapai panjang antara 10 sentimeter sampai 1 meter dan berbentuk benang atau lembaran.


Menurut Shihira dan Krauss ( 1964) Ganggang merah adalah merah karena keberadaan dari pigmen phycoerythrin; pigmen ini mencerminkan lampu merah dan menyerap cahaya biru. Karena biru terang penetrates air ke kedalaman lebih besar daripada terang lagi wavelengths, pewarna ini memungkinkan untuk photosynthesize. Atkinson et.al (1972) mengidentifikasi ganggang merah dan tinggal di kedalaman lebih sedikit dibandingkan sebagian besar lainnya "Ganggang". (Fig. 3.59) Rhodophytes memiliki beberapa phycoerythrin sangat sedikit, dan mungkin tampak hijau atau kebiru-biruan dari klorofil dan lain pewarna hadir dalam mereka.
Beberapa rhodophytes juga penting dalam pembentukan karang tropis, dengan aktivitas yang mereka telah terlibat untuk jutaan tahun; di beberapa Pasifik atolls( Kessle et Al. 1968). Ganggang merah mempunyai kontribusi lebih jauh ke karang struktur dari organisme lain, bahkan lebih dari batu karang. Ini karang rhodophytes-bangunan yang disebut Ganggang merah seperti karang, karena mereka mengeluarkan hard shell dari soda sekitar sendiri, dalam cara yang sama yang melakukan karang ( Reisser et. al 1980A, B). Rhodophyta (gangang) Dengan lebih dari 4.000 spesies, kebanyakan dari habitat laut, Ganggang merah berkisar pada morfologi dari unicells sederhana untuk unbranched dan Branched filaments ke kompleks multiaxial uprights dan crusts. Pewarna termasuk mereka yang mempunyai klorofil dan phycobiliproteins, merah phycoerythrin (sering pigmen yang dominan) dan biru phycocyanin, serta carotenes, lutein, zeaxanthin. Kebanyakan kompleks Komunis memiliki riwayat hidup dengan tiga tahapan: tetrasporophyte, gametophyte dan carposporophyte. Bahkan, pos-pemupukan pembangunan carposporophyte adalah bagian terbaik dari masing-masing jenis cerita. Ganggang merah tidak memiliki flagellated tahap; mereka non-kolam air mani disebut "spermatia." Apa peluang mereka sukses? Rhodophyta, divisi (divisi) dari kerajaan Protista terdiri dari photosynthetic organisme umum dikenal sebagai merah Sebagian besar dunia seaweeds milik grup ini. Anggota dari divisi memiliki karakteristik jelas purplish warna merah atau imparted oleh aksesori pewarna phycobilins, unik untuk Ganggang merah dan cyanobacteria. Yang chloroplasts Ganggang merah yang dipercayai adalah berasal dari cyanobacteria kuno yang membentuk sebuah hubungan simbiotik dengan ganggang. Dari sekitar 4.000 dikenal jenis Ganggang merah, hampir semua adalah laut; yang terjadi di beberapa spesies air tawar. Meskipun Ganggang merah ditemukan di semua lautan, mereka yang paling umum dalam hangat-sedang dan iklim tropis, di mana mereka dapat terjadi di kedalaman lebih besar daripada photosynthetic organisme lain. Ganggang merah adalah multicellular dan ciri-ciri oleh banyak percabangan, tapi tanpa perbedaan dalam kompleks tisu. Merah algal sel dinding memiliki perusahaan dalam lapisan yang mengandung selulosa dan mucilaginous atau seperti agar-agar lapisan luar. Sel mungkin memiliki satu atau lebih nuclei, tergantung pada jenis. Cell division is by mitosis . Sel adalah dengan divisi mitosis. Ganggang merah adalah di luar biasa yang mereka tidak flagellated; tidak memiliki mobil sel apapun. Sel dari Rhodophyta memiliki chloroplasts bahwa, di samping phycobilins, yang mengandung zat hijau, carotenes, dan xanthophylls. Besar di kedalaman laut, dimana gelombang cahaya yang tersedia untuk fotosintesis sangat berbeda dari yang di air dangkal, yang phycobilins menjadi lebih aktif daripada chlorophylls dalam menyerap cahaya; Mei fakta ini menjelaskan kemampuan untuk Ganggang merah ada di kedalaman hingga 879 kaki (268 m). Cadangan dari karbohidrat yang Ganggang merah adalah dalam bentuk floridean pati, khusus glukosa polimer yang berbeda dari struktur pati tanaman. Siklus kehidupan dari Ganggang merah sangat kompleks, melibatkan satu fase haploid dan dua tahapan diploid. Kebanyakan laut Ganggang merah memiliki tubuh lunak dan lembut, atau thalli, namun memiliki thalli Ganggang merah seperti karang yang menjadi sangat calcified dan kontribusi yang signifikan untuk pertumbuhan terumbu karang tropis di laut. Karena tetap sifat dari struktur yang mereka produksi, Ganggang merah seperti karang kaya memiliki catatan fosil yang membentang kembali sejauh 700 juta tahun. Mulai agar, budaya digunakan sebagai media untuk bakteri dan organisme lain serta untuk tujuan lain, dihasilkan dari beberapa Genera Ganggang merah. Yang disebut lumut Irlandia adalah sumber carrageenin, substansi yang banyak digunakan sebagai agen untuk menstabilkan emulsions di dalam dan es krim. Rhodophytes hanya sekitar satu-satunya eukaryotes untuk memiliki phycobilins, satu kelas dari air-larut pewarna; yang lain hanya untuk eukaryotes telah mereka adalah Cryptomonads. Ini dan mereka kekurangan aksesori chlorophylls, seperti yang ditemukan di sebagian besar lainnya photosynthetic eukaryotes, menunjukkan bahwa plastids dari rhodophytes yang telah diperoleh secara mandiri dari kelompok lain tersebut. Hal ini menyebabkan beberapa ahli (misalnya Tappan, 1980) mengkelompokkan Ganggang merah sebagai sangat primitif eukaryotes, posisi yang terkadang sulit hari ini. Karakteristik: warna merah ini Ganggang hasil dari pewarna phycoerythrin dan phycocyanin; ini masker yang lain pewarna, zat hijau yang (tidak mempunyai klorofil b), beta-karoten dan sejumlah xanthophylls unik Karakhsian ( 1965). Oschman ( 1967) mengatakan utama cadangan biasanya floridean pati, dan floridoside; benar seperti pati yang lebih tinggi dari tanaman dan ganggang hijau yang absen. sama dengan et.al karakhasian (1968) dinding yang terbuat dari selulosa dan agars dan carrageenans, baik lama-April polysaccharide luas dalam penggunaan komersial. Ada beberapa unicellular wakil-wakil dari beragam asal; lebih kompleks thalli dibangun dari filaments ( fig ara. 3.59E) telah diselidiki oleh Dempsey Et.Al ( 1980). Sebuah kelompok sangat penting Ganggang merah adalah Ganggang merah seperti karang, yang rahasia Kalsium Karbonat ke permukaan sel mereka ( Fig ara. 3.59B, c). Beberapa ini adalah corallines dirumuskan (kanan, Corallina, fleksibel dengan mendirikan cabang; lain crustose (di bawah). Ini corallines telah digunakan dalam tulang-pengganti terapi. Ganggang merah seperti karang yang digunakan dalam kuno kali sebagai vermifuges, sehingga binomium Corallina officinalis Bisalputra Et.Al ( 1966), wanka ( 1968), dan Griffiths ( 1969). Beberapa Ganggang merah yang dimakan: terbaik dikenal di kalangan ini adalah dulse (Palmaria palmata di atas) dan Carrageen Moss (Chondrus crispus dan Mastocarpus stellatus). Namun, nori, popularised oleh Jepang adalah satu-satunya cara paling valubable laut dengan budidaya tanaman tumbuh dengan nilai yang melebihi US $ 1 miliar Maruyama ( 1977A,B). Ganggang merah Kappaphycus dan Betaphycus sekarang yang paling penting sumber karagenan, yang umum digunakan dalam bahan makanan, particuarly yoghurts, coklat susu dan repared puddings. Gracilaria, Gelidium, Pterocladia dan lain Ganggang merah digunakan dalam produksi dari semua-penting agar, banyak digunakan sebagai media pertumbuhan mikroorganisme dan biotechnological untuk aplikasi ( Nadakavukaren Dan Mccracken, 1973). Kessler ( 1977, 1982) mengidentifikasi ada sekitar 6000 dijelaskan jenis Ganggang merah, sebagian besar rakyat yang laut. Ini ditemukan di intertidal dan di subtidal untuk kedalaman hingga 40, atau kadang-kadang, 250 m. .g, Ashford et Al., 1930 Utama biogas Ganggang merah di seluruh dunia disediakan oleh Corallinaceae dan Gigartinaceae. Yang Rhodophyta (Ganggang merah) adalah berbeda eukaryotic keturunan dicirikan oleh aksesori photosynthetic pewarna phycoerythrin, phycocyanin dan allophycocyanins diatur dalam phycobilisomes, dan tidak adanya flagella dan centrioles (Woelkerling 1990). Ini adalah assemblage besar antara 2500 dan 6000 di sekitar 670 spesies laut besar Genera (Woelkerling 1990) yang menonjol di sepanjang pantai dan paparan benua daerah tropis, dingin-dingin dan air daerah (Lüning 1990). Ganggang merah ekologis yang signifikan sebagai produsen utama, penyedia struktural habitat organisme laut lainnya, dan mereka peran penting dalam pembentukan dasar dan pemeliharaan terumbu karang Cooke ( 1968A,B) dan Sudman ( 1974) Beberapa Ganggang merah secara ekonomi penting sebagai penyedia makanan dan gels. Ganggang merah adalah salah satu kelompok tertua eukaryotic Ganggang, dan juga salah satu yang terbesar, dengan sekitar 5000-6000 spesies kebanyakan yang multicellular Pringsheim ( 1963), laut Ganggang, termasuk banyak terkemuka seaweeds. Other references indicate 10,000 species. Referensi lain menunjukkan 10.000 spesies. El-Ani ( 1967) telah menguraikan ganggang merah membentuk grup berbeda dicirikan oleh atribut berikut: eukaryotic sel tanpa flagella dan centrioles, floridean menggunakan pati sebagai cadangan makanan, dengan phycobiliproteins sebagai aksesori pewarna (memberikan mereka warna merah), dan dengan chloroplasts kurang eksternal endoplasmic reticulum dan berisi unstacked thylakoids Ellis dan Machlis ( 1968A). Kebanyakan Ganggang merah juga multicellular, macroscopic, laut, memiliki seksual dan reproduksi (Fig. 3.61). Banyak dari Ganggang merah seperti karang, yang rahasia Kalsium Karbonat dan memainkan peran utama dalam membangun terumbu karang, termasuk di sini ( Buah ara. 3.61C) ( Starr, 1963). Moestrup ( 1972) menyelidiki ganggang merah seperti dulse (Palmaria palmata) dan Laver (nori / gim) tradisional adalah bagian dari Eropa dan Asia masakan dan digunakan untuk membuat produk lain seperti agar, carrageenans dan lain ( Ellis dan Machlis, 1968B). Fosil tertua diidentifikasi Groover ( 1968) dan rehakova ( 1969) sebagai alga merah juga tertua fosil eukaryote yang dimiliki tertentu modern jenis / takson. Bangiomorpha pubescens, yang multicellular fosil dari arktik Kanada, sangat mirip dengan modern alga merah Bangia meskipun terjadi di batu dating ke 1200 juta tahun yang lalu. Robinson dan White ( 1972) Secepat-cepatnya Ganggang merah seperti karang tersebut, yang solenopores, diketahui dari Cambrian Periode. Ganggang lain yang berbeda asal diisi peran yang sama pada akhir Paleozoic, dan di lebih baru karang. Ada juga calcite crusts yang telah diinterpretasikan sebagai sisa-sisa daging merah seperti karang Ganggang merah ke terminal Proterozoikum. Thallophytes penyanyi Ganggang merah seperti karang merah diketahui dari akhir Proterozoikum Doushantuou formasi Fott Dan Kalina ( 1962. Untuk alasan ini, luas panen dan alam Ganggang merah terjadi di berbagai daerah di dunia. Ganggang merah mempunyai beberapa karakteristik umum dalam kombinasi yang membedakan mereka dari kelompok lain eukaryotic: • Belum adanya flagella dan centrioles • floridean pati sebagai penyimpanan produk dan penyimpanan pati di cytoplasm (Gambar 2) • phycocyanin, dan aksesori allophycocyanin sebagai pewarna • unstacked thylakoids di plastids (Gambar 3) • tidak chloroplast endoplasmic reticulum • Sebagian besar dari tanaman kelas, umumnya disebut Ganggang merah, coextensive dengan divisi Rhodophycota. Sebagian besar merah Ganggang ditemukan di laut, tumbuh pada batu, kayu, tanaman lain, atau binatang di zona intertidal dan kedalaman terbatas oleh ketersediaan cahaya. Beberapa Genera dan spesies terjadi di air tawar, dan ini biasanya ditemukan di cepat mengalir, baik-aerated, stream dingin. Beberapa Namun, tumbuh di air hangat tenang, sementara beberapa yang subaerial. Kebanyakan Ganggang merah adalah photosynthetic, namun beberapa tumbuh di lain Ganggang dengan berbagai tingkat parasitisme. Kira-kira 675 Genera dan 4100 spesies dikenali. Lihat juga Alga. • Rhodophyceae ciri-ciri yang unik dengan kombinasi biochemical, reproduksi, dan fitur ultrastructural. Utama photosynthetic pigmen adalah klorofil yang. Air-larut tetrapyrrolic memanjang phycobilins melayani disebut sebagai aksesori photosynthetic pewarna. Ketua cadangan makanan, floridean pati, merupakan polimer dari glukosa Branched mirip dengan Amilopektin dari tanaman hijau. Hal ini terjadi karena Granules di cytoplasm. Multinucleate cells are common. Multinucleate sel yang umum. Bedakan antara rhodophyceae adalah eukaryotic Ganggang di mereka kekurangan flagella, fitur utama bersama antara kelompok hanya oleh chlorophycean pesanan Zygnematales. Beberapa unicellular bentuk dan banyak laki-laki dan spora gametes dari bentuk multicellular mampu terbang layang atau lemah ameboid gerakan. Unicellular Ganggang merah, yang dapat membentuk koloni mucilaginous, dianggap primitif. Kebanyakan Ganggang merah mempunyai multicellular thalli dari ukuran kecil atau macroscopic, termasuk individu filaments, Blades, dan kompleks tanaman dari bentuk keistimewaan yang dihasilkan oleh saling berserat dari sistem. Corallinales; Zygnematales. • Dua dari subclasses rhodophyceae biasanya diakui: yang Bangiophycidae dan Florideophycidae. Klasifikasi dalam Bangiophycidae didasarkan terutama pada vegetatif dan asexual reproduksi fitur, sedangkan yang dari Florideophycidae didasarkan terutama pada rincian pengembangan sistem reproduksi perempuan dan carposporophyte, secondarily pada fitur vegetatif. Rhodophyceae tampaknya paling terkait erat dengan Cyanophyceae mereka dalam penggunaan klorofil a dan phycobilins sebagai photosynthetic pewarna dan tidak adanya flagella. Mereka mungkin tidak berkembang langsung dari Cyanophyceae Namun, namun dari warna, nonflagellate, eukaryotic leluhur pewarna yang diperoleh dari sebuah endosymbiotic biru-hijau alga. • Yang paling menonjol dari fitur Ganggang merah mereka adalah keindahan, kebanggaan yang telah diambil dari generasi pengunjung dari tepi laut. Mereka signifikans besar, namun, adalah peran mereka dalam pembentukan terumbu karang, yang Corallinales yang bertanggung jawab untuk cementing bersama berbagai hewan dan algal komponen. Ekonomi yang lebih nyata pentingnya adalah mereka digunakan sebagai makanan, yang lama-abad tradisi masyarakat maritim di banyak bagian dunia. Agar; Karagenan; Reef. Ganggang merah dapat menyediakan makanan dalam jumlah banyak bagi ikan dan hewan lain yang hidup di laut Robinson Et. Al. ( 1976). Jenis ini juga menjadi bahan makanan bagi manusia misalnya Chondrus crispus (lumut Irlandia) dan beberapa genus Porphyra. Chondrus crispus dan Gigortina mamilosa menghasilkan karagen yang dimanfaatkan untuk penyamak kulit, bahan pembuat krem, dan obat pencuci rambut ( Kies, 1967). Ganggang merah lain seperti Gracilaria lichenoides, Euchema spinosum, Gelidium dan Agardhiella menghasilkan bahan bergelatin yang dikenal sebagai agar-agar ( Buah ara. 3.63C, d). Gelatin ini digunakan oleh para peneliti sebagai medium bakteri, untuk pengental dalam banyak makanan, perekat tekstil dan sebagai obat pencahar (laksatif), atau makanan lainnya. Euchema spinosum banyak dibudidayakan masyarakat karena merupakan bahan pembuat agar-agar Ankistrodesmus ( Gr. Ankystron, Sangkutan+ Gr. desmos, ( Buah ara. 3.64) Habitat ganggang merah Menurut Komarkova-Legenovora ( 1969) Sebagian besar ganggang merah hidup di laut, banyak terdapat di laut tropika. Sebagian kecil hidup di air tawar yang dingin dengan aliran deras dan banyak oksigen. Selain itu ada pula yang hidup di air payau . Ganggang merah yang banyak ditemukan di laut dalam adalah Gelidium dan Gracilaria, sedang Euchema spinosum ditemukan di laut dangkal Kessler ( 1980, 1982, dan lebih awal). Perkembangbiakan ganggang merah Ganggang merah berkembangbiak secara vegetatif dan generatif. • Perkembangbiakan vegetatif ganggang merah berlangsung dengan pembentukan spora haploid yang dihasilkan oleh sporangium atau talus ganggang yang diploid. Spora ini selanjutnya tumbuh menjadi ganggang jantan atau betina yang sel-selnya haploid. • Perkembangbiakan generatif ganggang merah dengan oogami, pembuahan sel kelamin betina (ovum) oleh sel kelamin jantan (spermatium). Alat perkembangbiakan jantan disebut spermatogonium yang menghasilkan spermatium yang tak berflagel. Sedangkan alat kelamin betina disebut karpogonium, yang menghasilkan ovum. Hasil pembuahan sel ovum oleh spermatium adalah zigot yang diploid. Selanjutnya, zigot itu akan tumbuh menjadi ganggang baru yang menghasilkan aplanospora dengan pembelahan meiosis. Spora haploid akan tumbuh menjadi ganggang penghasil gamet. Jadi pada ganggang merah terjadi pergiliran keturunan antara sporofit dan gametofit. Nama sedikit confusingly mencakup semua jenis ganggang merah (tetapi beberapa dari mereka dapat biru atau bahkan hijau, sesuai dengan proporsi phycocyanine atau mereka mengandung zat hijau). Namun, mereka semua memiliki phycoerythrine yang menyerap zat warna biru spektrum radiasi dan mencerminkan Komunis. Adaptasi ini memungkinkan mereka untuk menggunakan lampu besar di kedalaman laut. Mereka ini stok energi di suatu jenis pati (untuk grup mereka) disebut floridean dibuat dari lima belas oleh-produk dari perempuan. Lebih dari 5.000 spesies ada dan muncul hingga 600 juta tahun sebelum era kami dan mungkin sebelumnya! Kami akan melihat dua spesies saat ini, yang sangat kompleks siklus reproduksi. Ke mata biasa, penampilan mereka dapat agak serupa, tetapi pemeriksaan di bawah mikroskop akan memungkinkan kami untuk membedakan mereka. Tanaman ini memiliki lebih khusus reproduksi siklus meningkatkan chromosomes dari N ke N 2: itu adalah siklus looped: dapat dianalisa dari semua tempat. Siklus ini dianggap "trigenetic" karena mereka menghasilkan tiga generasi berturut-turut: generasi pertama (1) terdiri dari gametophyte, (harfiah: tanaman memberikan gametes) yaitu laki-laki dan perempuan yang menyuguhkan N chromosomes: gametes yang dihasilkan oleh masing-masing memberikan sebuah zygote dengan perpaduan, yang pergi untuk mengembangkan parasitically pada perempuan gametophyte. Zygote yang lahir untuk memberikan beberapa carposporophytes dengan 2n chromosomes (2) produksi maka carpospores. Germinating carpospores akan memberikan generasi ketiga tanaman: tetrasporophytes (3) produksi tetraspores (*) di dalam sel mereka (* ase yang menunjukkan nama mereka, termasuk setiap 4 spora: 2 laki-laki dan perempuan 2 sampai N chromosomes) dan tetraspore akan menyelesaikan gametophytes (generasi 1) dan siklus dapat memulai kembali ... Rhodophyta: Life Sejarah dan Ekologi Foto di bawah ini sebenarnya menggambarkan kerang raksasa, Tridacna, dari selatan Pasifik, tetapi mempengaruhinya pink encrusting bahan pada helai kertas yg luar dari shell. Ini adalah "merah seperti karang" alga, sehingga disebut karena secretes yang Kalsium Karbonat maling. Hampir semua Ganggang merah seperti karang adalah anggota urutan Corallinales, di Rhodophyta, tetapi ada di calcifying Ganggang rhodophyte pesanan lain, dan bahkan beberapa cyanobacteria, hijau "Ganggang", dan satu kelp merah seperti karang yang membentuk struktur. Corallines mungkin di mana-mana encrusters dari permukaan keras, dan di beberapa karang adalah komponen utama struktural, bahkan outnumbering yang karang. (Lihat "Fossil Record" halaman untuk informasi lebih lanjut tentang merah seperti karang rhodophytes.) Kerang raksasa berlapiskan dengan Ganggang merah seperti karang merah. Ada lebih dari 5.200 jenis rhodophytes, dan meskipun beberapa rhodophytes melakukan mendiami air tawar, Ganggang merah yang paling umum di lingkungan laut tropis. Berbagai Ganggang merah mempunyai riwayat hidup rumit, sering melibatkan tiga tahapan organisme independen untuk melengkapi siklus hidup mereka. Yang penjelasannya dari siklus hidup ini telah sangat penting bagi miliar dolar nori-industri Jepang. Merah alga Porphyra, ditampilkan di bawah ini, adalah rhodophyte yang kering untuk membuat nor Ia ditemukan bahwa pada saat dpt dimakan nori tahap mulai melepas gametes, yang sekering ini bersama atas perempuan untuk memproduksi sebuah panggung yang kemudian rilis spora. Yang menghilang ke bertunas spora alga yang lebih kecil, yang telah digambarkan sebagai golongan yang terpisah karena sama sekali berbeda tampilan dan ekologi. Ini conchocelis tahap Burrows ke dalam Cangkang binatang laut, di mana ia tumbuh dan jatuh tempo, akhirnya dispersing conchospores yang tumbuh ke dalam tahap dpt dimakan dari siklus hidup. Ketika KM Drew penemuan ini dibuat sekitar tahun 1950, yang telah revolutionized nori industri, yang memungkinkan untuk budidaya pada skala yang sebelumnya tidak dikenal. Sup berisi nori; dan Porphyra, genus dari nori yang datang. Informasi tambahan tentang ekologi dari rhodophytes dapat ditemukan di Geothermal Budidaya Perikanan Penelitian Foundation, situs yang berisi informasi tentang propogation Ganggang merah seperti karang. Anda mungkin juga tertarik dengan pekerjaan yang dilakukan pada hubungan antara gerakan air dan rhodolith gerakan yang dilakukan oleh Lisa Marrack. sementara beberapa rhodophytes adalah unicellular, kebanyakan spesies tumbuh sebagai filaments, seperti yang ditunjukkan di bawah ini di kanan, atau membranous lembar dari sel. Beberapa ini adalah bentuk multicellular merah seperti karang, deposito skeletons terdiri dari Kalsium Karbonat kristal dalam dan di sekitar mereka dinding sel. Calcified Komunis ini dapat sulit untuk membedakan dari batu karang tanpa bantuan dari mikroskop atau mata terlatih, karena Anda dapat melihat dari gambar di bawah ini di sebelah kiri. Rhodophytes toko mereka surplus energi dari fotosintesis dalam bentuk floridean pati, karbohidrat yang dikumpulkan dari sekitar 15 unit glukosa. Karbohidrat ini, seperti pewarna dari Ganggang merah, yang unik untuk grup ini. Sel dari rhodophytes sering dilindungi oleh berlumpur luar kelopak. Additional colloidal compounds may be found in the cell wall, such compounds as agars and carageenan . Tambahan koloid memanjang dapat ditemukan pada dinding sel, Kompleks tersebut sebagai agars dan carageenan. Ganggang ini hidup di laut, bentuk tubuh seperti rumput sehingga disebut dengan rumput laut. Tubuh bersel banyak bentuk seperti lembaran. Warna merah karena mengandung pigmen fikoeritrin. Reproduksi seksual dengan peleburan antara spermatozoid dan ovum menghasilkan zigot. Zigot tumbuh menjadi ganggang merah. Contoh gangganng merah adalah Euchema spinosum, Gelidium, Rhodymenia dan Scinata. Euchemma spinosum merupakan penghasil agar-agar di daerah dingin. Ganggang merah mempunyai pigmen yang disebut fikobilin yang terdiri dari fokoeritrin (merah) dan fikosianin (biru). Hal ini memungkinkan ganggang yang hidup di bawah permukaan laut menyerap gelombang cahaya yang tidak dapat diserap oleh klorofil. Kemudian pigmen ganggang ini menyampaikan energi matahari ke molekul klorofil. Rhodophytes yang kebanyakan adalah photosynthetic dan laut Ganggang merahTubuh mereka yang multicellular, didukung oleh air, dan oleh itu sederhana thallus. Benthic formulir yang terlampir ke substrates oleh pegangan erat pelagis bentuk tetapi juga dikenal (walaupun jarang). Chloroplasts yang memiliki tiga membranes, menunjukkan asal mereka sebagai endosymbiosis sekunder. Photosynthetic pewarna yang termasuk klorofil a dan phycoerythrin dan phycocyanin. Kombinasi utama pewarna berarti thallus dapat merah, coklat, ungu, biru, hijau, dan bahkan kehitaman. Setelah fotosintesis, kelebihan karbohidrat akan disimpan sebagai floridean pati (yang α-1 ,4-glycan) di cytosol. Struktural polysaccharides di dinding termasuk selulosa, agar, dan karagenan. Beberapa dari Polymers sangat berguna dalam mikrobiologi media dan berbagai produk susu. Rhodophytes yang tidak memiliki flagella sehingga sel dan juga tidak memiliki centrioles. Mulut reproduksi sel terjadi hanya oleh arus air. Cells kontak yang masing-masing permukaan harus perekat. Rhodophyte thalllus yang memproduksi gametangia. Laki-laki gametangium disebut sebagai spermatangium; perempuan gametangium disebut carpogonium. Non-mobil gamete adalah laki-laki disebut spermatium. Pada 4000 atau sehingga jenis Rhodophyta mencakup banyak yang menumpuk Kalsium Karbonat yang menatah permukaan, semen objek, dan kontribusi dan lainnya tropis untuk sistem karang. Berikut adalah sekelompok empat foto dari umumnya-tersedia Rhodophytes Anda mungkin memperhatikan bahwa di laboratorium. Porphyridium is a marine red alga that is unicellular. Porphyridium adalah laut alga merah yang unicellular. These are adhesive onto surfaces and to each other, often forming encrusting sheets of cells in the environment. Ini adalah perekat ke permukaan dan untuk setiap lain, sering membentuk encrusting lembar dari sel di lingkungan. In the photo below, the pinkish area has been artificially colored to show the interesting and unique chloroplasts of the Rhodophytes. Pada foto di bawah ini, kawasan yang kemerah-merahan telah buatan untuk menampilkan warna menarik dan unik chloroplasts dari Rhodophytes. Polysiphonia nigrescens Polysiphonia nigrescens adalah benthic (terlampir) berserat Rhodophyte yang umum di laut communitites di sepanjang pantai New England batu. Thallus yang mirip dengan beberapa pucat kemerah-merahan bulu halus meliputi permukaan laut sebagai jenis gambut alga. Melihat thallus ini sedikit lebih dekat, kita dapat melihat bahwa multi-urutan (filaments yang lebih dari satu sel luas). Kami dapat juga melihat percabangan kami benar kita harapkan dari organisme berserat tinggi. Jika kami mengukur jumlah DNA dalam inti dari setiap sel, kami menemukan bahwa ini adalah diploid (2n) sporophyte. Inside the filaments we observe tetrasporangia. Di dalam filaments kita mengamati tetrasporangia. Ini terdapat sebuah 2n tetrasporocyte yang membagi oleh meiosis menghasilkan empat (tetra!) coklat yang objek dalam kawat pijar di bawah ini, kemudian, adalah tetraspores (meiospores). Yang haploid tetraspore ini dilepaskan dari kawat halus dan dibawa oleh arus air dan arus ke lokasi baru. Mereka menetap dan mematuhi permukaan laut dan kemudian tumbuh menjadi berserat isomorfis homothallic gametophyte thalli. Ini berarti bahwa gametophytes yang serupa (isomorfis) kemerah-merahan Ganggang gambut dan mereka mempunyai dari reproduksi kedua Gendang struktur yang sama pada tubuh (homothallic). Pemeriksaan mikroskopis dari gametophyte thallus di atas di bawah kanan akan mengungkapkan bahwa kondisi cabang laki-laki di dekat TOPS dari thalli memproduksi spermatangia. Perempuan cabang di dekat bagian bawah thalli memproduksi carpogonia Berikut adalah ujung laki-laki yang menampilkan beberapa cabang spermatangia. Di dalam setiap spermatangium banyak ratusan spermatia berkembang. Ini akan segera relased ke dalam arus air untuk dibawa ke cabang perempuan. Perempuan memproduksi cabang carpogonia seperti yang ditunjukkan di bawah ini. Struktur ini memiliki panjang, Memproyeksikan trichogyne yang attaches untuk setiap spermatium yang datang ke kontak dengannya. Yang tentang trichogyne di bawah ini menunjukkan tiga spermatia terpasang ke sana, yang paling jelas di dekat ujung. Sebagai spermatium dan telur di carpogonium bersatu dalam syngamy, yang diploid zygote berkembang dalam bagian bawah carpogonium (sekarang disebut cystocarp) terpasang ke haploid thallus. Cystocarp memperluas pangsa pasar yang jatuh tempo dan menjadi carposporangium. Di dalam carposporangium ini adalah diploid carposporocyte. Sel ini membagi mitotically untuk membuat diploid carpospore. Carposporangia yang melepas carpospores ke arus dan arus laut. Mereka menetap di bawah permukaan dan tumbuh dengan mitosis dan tumbuh ke dalam diploid tetrasporophyte yang kami bertemu di mulai dari siklus hidup diskusi ini. Anda mungkin melihat bagaimana tetrasporangium memiliki empat (tetra) tetraspores dikemas dalam setiap tetrasporangium. Meiotic produk ini berada dalam pengaturan tetrahedral, sehingga dilihat dari satu sisi, Anda dapat melihat tiga dari empat (keempat adalah pada sisi belakang dari tiga kelompok yang Anda lihat). Setiap spora memiliki surat edaran kontak dengan daerah lain di tiga segi empat spora, dan spora akan memiliki tri-menyebar di daerah ini menandai surat edaran bidang kontak. Rhodophyta: rekor lampau Unicellular rhodophytes, yang ada tinggal beberapa hari ini, dapat kembali ke dalam sumur Prakambrium, namun karena tidak ada satu pertanyaan di Prakambrium fosil mengandungi pewarna, mereka tidak dapat dikenali sebagai yakin Ganggang merah. Multicellular rhodophytes yang hadir pada akhir Prakambrium; tertua mungkin karena tahun ini 1,25 miliar tahun. Karena kemampuan mereka untuk menyembunyikan Kalsium Karbonat, calcareous Ganggang merah mempunyai rekod fosil Phanerozoic lebih baik daripada banyak kelompok lain dari algal protists. Sebagian besar dari deposito kapur karang asal sebagian besar terdiri dari skeletons dari Ganggang merah seperti karang, dan karena ini sering dikaitkan dengan minyak bumi deposito, ada banyak memfokuskan perhatian pada fosil tersebut. Walaupun perhatian ini, kami masih tidak sepenuhnya memahami bagaimana rhodophytes menerjunkan Kalsium Karbonat; mekanisme tidak juga belajar seperti yang ada di tulang dan shell endapan. Pertama pasti calcareous alga yang terlambat Cambrian dalam usia. Ini adalah Solenopores, karang pembangun penting dari Akhir Cambrian untuk Jurassic, walaupun mereka menjadi punah di Paleocene. Lain kelompok "corallines" ada di akhir Paleozoic, walaupun mereka tidak yakin affinities. Modern species thrive under intense herbivory from snails, chitons, and limpets, and this has been suggested as one reason for their success. Modern Corallines muncul pada awal Jurassic dan bahkan terus diversifikasi dan menyebar ke dalam hadir, dan masih dominan pada karang. Modern spesies berkembang di bawah intens herbivory dari bekicot, chitons, dan limpets, dan ini telah diusulkan sebagai satu alasan untuk mereka sukses. Evolusioner Sejarah Ganggang merah dianggap sebagai salah satu dari tiga kelompok membentuk Archaeplastida, bersama dengan glaucophytes hijau dan keturunan atau Viridiplantae. Archaeplastida yang berasal dari dasar endosymbiosis acara antara eukaryote dan cyanobacterium ~ 1600 juta tahun yang lalu membuat pertama dan chloroplast pertama photosynthetic eukaryote. Molekul data menunjukkan bahwa lebih kompleks Florideophyceae, sekali lagi menjadi terpisah clade, dalam kenyataannya yang monophyletic grup Diurutkan Digabung dalam Bangiophyceae, sebagai saudara ke grup Bangiales. ini nama yang diminta dari Bangiophyceae ke tempat yang lebih inklusif monoclass, rhodophyceae. Taksonomi Ganggang merah adalah digolongkan dalam Archaeplastida, bersama dengan glaucophytes dan Viridiplantae (Ganggang hijau dan lahan tanaman). Berikut adalah dua berlaku dipublikasikan taxonomies dari Ganggang merah, meskipun tidak selalu harus digunakan, sebagai penggolongan / taksonomi alga yang masih dalam keadaan pengaliran (dengan klasifikasi di atas tingkat pesanan diterima memiliki sedikit perhatian ilmiah untuk sebagian besar dari 20 abad). Jika mendefinisikan satu kerajaan Plantae untuk berarti Archaeplastida, Ganggang merah akan menjadi bagian dari kerajaan yang; tetapi jika Plantae didefinisikan lebih sempit, menjadi Viridiplantae, maka Ganggang merah mungkin perlu dipertimbangkan kerajaan mereka sendiri atau bagian dari kerajaan Protista. Kedua sistem klasifikasi di bawah tempat Ganggang merah pada tanaman kerajaan. Fungsi Ini adalah bahwa lubang sambungan fungsi sebagai penguatan struktural, dan sebagai jalan untuk sel sel untuk komunikasi dan / atau symplastic transportasi di Ganggang merah. Sedangkan keberadaan dari tutup membran ini dapat menghalangi transportasi antara sel, memiliki hypothesized bahwa telah berbentuk steker core melayani sebagai alat transportasi. Reproduksi Dalam siklus reproduksi Ganggang merah dapat dipicu oleh faktor seperti hari panjang. Fertilisasi Ganggang merah kurangnya mobil sperma. Oleh karena itu mereka mengandalkan air arus transportasi untuk mereka gametes ke organ perempuan - meskipun mereka sperma mampu "terbang layang" ke carpogonium's trichogyne. Trichogyne yang akan terus tumbuh hingga menemukan sebuah spermatium; setelah telah fertilised, dinding sel di dasar progresif thickens, memisahkan dari sisa carpogonium di dasar. Upone mereka tumbukan, dinding dari spermatium dan carpogonium larut. Laki-laki dan membagi inti bergerak ke dalam carpogonium; satu setengah dari gabungan inti dengan carpogonium's inti. Yang polyamine spermine dihasilkan yang memicu produksi carpospore. Spermatangia mungkin telah lama muncul lembut, yang meningkatkan kesempatan "hooking up". Selingan Dari Tahapan Mereka menampilkan silih bergantinya tahapan; serta gametophyte fase, banyak sporophyte memiliki dua tahap, yang carposporophyte produksi carpospores, yang tumbuh menjadi tetrasporophyte - ini menghasilkan spora tetrads, yang memisahkan dan tumbuh menjadi gametophytes. gametophyte biasanya ( tetapi tidak selalu) identik dengan tetresporophyte. Carpospores juga dapat tumbuh secara langsung ke thalloid gemetophytes, atau carposporophytes boleh mengeluarkan sebuah tetraspore tanpa melalui (gratis hidup) tetrasporophyte tahap. Tetrasporangia dapat diatur dalam baris (Zonate), di cross (silang), atau di sebuah tetrad. Carposporophyte yang dapat disertakan dalam gametophyte, yang mungkin menutupinya dengan cabang untuk membentuk sebuah cystocarp. Beberapa studi kasus dapat membantu untuk memahami sebagian dari sejarah kehidupan Ganggang Mei layar. Dalam kasus sederhana, seperti Rhodochorton investiens: Dalam Carposporophyte: spermatium sebuah gabungan dengan trichogyne (panjang rambut pada organ seksual perempuan), yang kemudian membagi untuk membentuk carposporangia - yang memproduksi carpospores. Carpospores tumbuh menjadi gametophytes, yang memproduksi sporophytes. Keduanya sangat mirip; mereka produksi monospores dari monosporangia "tepat di bawah tanda silang di dinding sebuah kawat halus" dan mereka adalah spora "liberated melalui puncaknya sporangial dari sel." Spora yang dihasilkan dari sporophyte baik tetrasporophytes. Monospores tahap ini dihasilkan oleh tumbuh segera, tanpa fase istirahat, untuk membentuk sebuah copy identik dari orang tua. Tetrasporophytes juga dapat menghasilkan carpospore, germinates yang lain untuk membentuk tetrasporophyte. Gametophyte Mei mereplikasikan yang menggunakan monospores, tetapi di spermatangia memproduksi sperma, dan "telur") Di carpogonium. Sebuah contoh yang agak berbeda Porphyra gardneri: Dalam fase diploid, yang carpospore dapat tumbuh untuk membentuk sebuah berserat "conchocelis tahap", yang juga dapat mereplikasikan diri menggunakan monospores. Conchocelis tahap yang akhirnya menghasilkan conchosporangia. Hasil conchospore germinates untuk membentuk dengan prothallus kecil rhizoids, yang berkembang ke skala cm-rindang thallus. Hal ini juga dapat mereproduksi melalui monospores, yang diproduksi di dalam thallus itu sendiri. bereproduksi Mereka juga dapat melalui spermatia, diproduksi secara internal, yang dilepaskan untuk bertemu dengan calon carpogonium dalam conceptacle. Konsumsi Manusia Beberapa Ganggang merah adalah warnawarni jika tidak dilindungi dengan air. Beberapa spesies digunakan sebagai makanan. Dulse (Palmaria palmata) dan Porphyra yang paling dikenal di Kepulauan Inggris. Di Timur dan Asia Tenggara, agar yang paling sering dihasilkan dari Gelidium amansii. divisi(divisi) dari kerajaan Protista terdiri dari photosynthetic organisme umum dikenal sebagai merah Ganggang. Anggota dari divisi memiliki karakteristik jelas purplish warna merah atau imparted oleh aksesori pewarna phycobilins, unik untuk Ganggang merah dan cyanobacteria. Yang chloroplasts Ganggang merah yang dipercayai adalah berasal dari cyanobacteria kuno yang membentuk sebuah hubungan simbiotik dengan ganggang. Dari sekitar 4.000 dikenal jenis Ganggang merah, hampir semua adalah laut; yang terjadi di beberapa spesies air tawar. Meskipun Ganggang merah ditemukan di semua lautan, mereka yang paling umum dalam hangat-sedang dan iklim tropis, di mana mereka dapat terjadi di kedalaman lebih besar daripada photosynthetic organisme lain. Ganggang merah adalah multicellular dan ciri-ciri oleh banyak percabangan, tapi tanpa perbedaan dalam kompleks tisu. Merah algal sel dinding memiliki perusahaan dalam lapisan yang mengandung selulosa dan mucilaginous atau seperti agar-agar lapisan luar. Sel mungkin memiliki satu atau lebih nuclei, tergantung pada jenis. Sel adalah dengan divisi mitosis. Ganggang merah adalah di luar biasa yang mereka tidak flagellated; tidak memiliki mobil sel apapun. Sel dari Rhodophyta memiliki chloroplasts bahwa, di samping phycobilins, yang mengandung zat hijau, carotenes, dan xanthophylls. Besar di kedalaman laut, dimana gelombang cahaya yang tersedia untuk fotosintesis sangat berbeda dari yang di air dangkal, yang phycobilins menjadi lebih aktif daripada chlorophylls dalam menyerap cahaya; Mei fakta ini menjelaskan kemampuan untuk Ganggang merah ada di kedalaman hingga 879 kaki (268 m). Cadangan dari karbohidrat yang Ganggang merah adalah dalam bentuk floridean pati, khusus glukosa polimer yang berbeda dari struktur pati tanaman. Siklus kehidupan dari Ganggang merah sangat kompleks, melibatkan satu fase haploid dan dua tahapan diploid. Kebanyakan laut Ganggang merah memiliki tubuh lunak dan lembut, atau thalli, namun memiliki thalli Ganggang merah seperti karang yang menjadi sangat calcified dan kontribusi yang signifikan untuk pertumbuhan terumbu karang tropis di laut. Karena tetap sifat dari struktur yang mereka produksi, Ganggang merah seperti karang kaya memiliki catatan fosil yang membentang kembali sejauh 700 juta tahun. Mulai agar, budaya digunakan sebagai media untuk bakteri dan organisme lain serta untuk tujuan lain, dihasilkan dari beberapa Genera Ganggang merah.






Komentar :

ada 1
Fahmi Sari Agustina said...
pada tanggal 

aih kok gak dicantumin daftar pustaka siiiiih

Terima kasih Fahmi Sari Agustina atas komentarnya!

Post a Comment

Real Count Capres 2014, manakah tokoh yang anda anggap pantas memimpin indonesia di tahun 2014 mendatang !

CLOCK

GOOGLE TRANSLATE

English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Postingan Terbaru

MAP

JUMLAH PENGUNJUNG

TMobile Cell Phone

TOTAL PAGE VIEW

free counters
widgeo.net

widget

POPULAR POSTS

Enter your email address:

Follow This Blog

KOMENTAR TERBARU